Everton: Carlo Ancelotti ‘Kudeta Masif’ Tetapi Apakah Dia Tepat Untuk Toffees?

Everton: Carlo Ancelotti ‘Kudeta Masif’ Tetapi Apakah Dia Tepat Untuk Toffees?

Everton: Carlo Ancelotti 'Kudeta Masif' Tetapi Apakah Dia Tepat Untuk Toffees?

Pengalaman terakhir Carlo Ancelotti tentang Goodison Park dan Liga Premier sedang dipecat oleh Chelsea di ruang samping pada hari terakhir musim Mei 2011 – sekarang ia kembali ke Everton sebagai penunjukan manajerial terbesar dalam sejarah klub.

Ancelotti disambut setelah kalah 1-0 oleh kepala eksekutif Chelsea saat itu Ron Gourlay untuk mendengar berita bahwa pemerintahannya selama dua tahun telah berakhir setelah gagal menindaklanjuti Liga Premier dan Piala FA Ganda pada 2010 dengan piala pada musim berikutnya.

Sejak itu, perjalanan pemain Italia berusia 60 tahun itu membawanya ke Paris St-Germain, Real Madrid – tempat ia memenangkan Liga Champions untuk ketiga kalinya pada 2014 – dan Napoli, yang memecatnya pekan lalu.

Apakah Ancelotti cocok untuk Everton?

Ini telah menjadi pertanyaan yang membara sejak kedatangan Ancelotti di Everton pertama kali disarankan, dan telah menyebabkan kemarahan besar di antara banyak penggemar yang merasa orang-orang yang mempertanyakan janji itu mengatakan kepada klub untuk mengetahui tempat mereka.

Sederhananya, Everton telah menunjuk pria terbaik dan tersukses yang tersedia untuk pekerjaan itu. Bagaimana mereka bisa dikritik karena itu?

Ini membawa risiko, tetapi begitu juga langkah mundur untuk mengangkat kembali David Moyes, disukai untuk sementara waktu oleh beberapa orang di ruang dewan Goodison Park, atau bahkan Mikel Arteta, yang ditunjuk oleh Arsenal pada hari Jumat tetapi yang juga memiliki pengagum di Everton.

Beberapa manajer datang dengan jaminan hari ini.

Ancelotti adalah royalti sepakbola, satu dari hanya tiga pria yang mengangkat trofi elit Eropa tiga kali, bersama pemain Liverpool Bob Paisley dan pemain Real Madrid Zinedine Zidane.

Penunjukannya secara instan memberi relevansi global kepada Everton.

Dia mungkin dianggap remeh tetapi prestasi Ancelotti di AC Milan – tempat dia memenangkan Liga Champions pada 2003 dan 2007, meskipun dia juga bertanggung jawab atas kembalinya Liverpool yang terkenal di Istanbul pada 2005 – membuatnya menjadi box office.

Perdebatan seputar kesesuaiannya untuk Everton adalah yang valid, tetapi sulit untuk mempertanyakan atau mengkritik pemilik Farhad Moshiri karena melakukan kudeta yang tidak diragukan ini.

Ini adalah pertunjukan ambisi oleh Moshiri. Dia telah memberi Ancelotti kontrak jangka panjang yang menguntungkan dan juga akan sangat mendukungnya di pasar transfer. Itu bisa menerangi Goodison Park.

Pemerintahan Moshiri sejauh ini mengecewakan, tetapi ia layak mendapatkan kredit besar karena menolak menerima yang terbaik kedua ketika seorang kandidat yang luar biasa tiba-tiba muncul di pasar pada saat yang sama ia sedang mencari manajer baru.

Moshiri selalu menginginkan manajer ‘Hollywood’ dengan reputasi dan kesuksesan Jose Mourinho, Jurgen Klopp dan Pep Guardiola.

Sekarang Everton memilikinya. Dan itu hanya bisa menjadi alasan untuk optimisme.

Everton: Carlo Ancelotti 'Kudeta Masif' Tetapi Apakah Dia Tepat Untuk Toffees?

Tanda tanya utama – dan ada satu – adalah bahwa keberhasilan Ancelotti telah dibangun di atas manajemen manusia yang tenang dan kebijaksanaan taktis, yang menjadikannya fasilitator ideal pemain hebat seperti Cristiano Ronaldo di Real Madrid.

Everton adalah tugas yang sama sekali berbeda: membangun kembali sebuah tim yang dibentuk berdasarkan pembelanjaan yang sebagian besar tidak bijaksana yang membutuhkan pekerjaan dari bawah ke atas.

Ini berbeda dari yang digunakan Ancelotti. Namun, tidak sopan untuk menyarankan seorang pria sekaliber dan pengalaman akan menemukan tugas seperti itu di luar dirinya.

Dan mungkin pembicaraan tentang “kecocokan” harus menjadi sebaliknya. Mungkin Everton – yang telah berjuang sebelum mempekerjakan Ancelotti – untuk membentuk diri mereka agar sesuai dengannya.

Dan di sinilah reputasi Ancelotti akan masuk, di mana namanya saja dan kesempatan untuk bermain di bawahnya akan menarik pemain yang sebelumnya tidak pernah dianggap Everton.

Apakah ini yang terjadi dengan Moyes, yang namanya disambut dengan negatif oleh pendukung Toffees ketika dibesarkan? Apakah ini akan menjadi masalah dengan pemain Bournemouth Eddie Howe atau pelatih Portugis Vitor Pereira, yang juga disebutkan?

Tidak akan. Jadi sementara ada perdebatan yang bisa didapat, sulit untuk melihat berita buruk untuk Everton dalam penunjukan Ancelotti.

Ancelotti ditunjuk sebagai manajer Everton

Tugas besar Ancelotti

Ancelotti beruntung bahwa ia tiba di Everton dengan klub, tim, dan penggemar dinyalakan kembali oleh mantra Duncan Ferguson sebagai penanggung jawab sementara.

Teater murni kehadiran Ferguson di bidang teknis mengangkat kesuraman hari-hari terakhir Silva dan memungkinkan Ancelotti untuk mendapatkan keuntungan dari optimisme setelah potensi pertandingan yang sulit menghasilkan kemenangan melawan Chelsea dan hasil imbang di Manchester United, sebelum hilangnya perempat final Piala Carabao ke Leicester City melalui adu penalti setelah bangkit dari ketinggalan dua gol.

Everton: Carlo Ancelotti 'Kudeta Masif' Tetapi Apakah Dia Tepat Untuk Toffees?

Ancelotti yakin akan berusaha untuk mencari tahu mengapa rekan senegaranya yang berusia 19 tahun Moise Kean tidak membuat dampak, bahkan diganti sebagai pengganti oleh Ferguson di Old Trafford.

Kean pasti akan menyambut gaya Ancelotti yang keren, analitis, lengan-di-bahu, belum lagi suara Italia lainnya, dan penyerang itu mungkin melihat kedatangannya sebagai peluang untuk melanjutkan karier Everton-nya.

Anak muda itu telah menciptakan beberapa masalah sendiri – ia dikeluarkan dari skuad matchday di Southampton pada bulan November karena terlambat menghadiri pertemuan tim untuk kedua kalinya – tetapi tidak ada keraguan bahwa ini adalah bakat yang belum dimanfaatkan yang diharapkan akan dirilis Ancelotti.

Ancelotti memiliki kualitas untuk bekerja sama dengan striker Brasil Richarlison, yang baru saja menandatangani kontrak lima tahun, bek kiri Prancis Lucas Digne dan kiper Inggris Jordan Pickford. Gelandang Islandia Gylfi Sigurdsson penuh teka-teki tetapi berbakat.

Striker Dominic Calvert-Lewin, 22, telah terlihat berubah di bawah Ferguson, sementara pemuda Inggris lainnya, gelandang berusia 21 tahun Tom Davies, hanya dapat berkembang melalui kebijaksanaan Ancelotti.

Manajer baru perlu membuat Everton lebih tangguh untuk dikalahkan dan lebih kuat dalam menghadapi kesulitan. Mereka tidak pernah bangkit dari ketinggalan untuk memenangkan pertandingan liga selama 18 bulan Marco Silva memimpin.

Ancelotti dipastikan akan berada di pasar transfer pada bulan Januari dan seterusnya.

Perdagangan musim panas Everton di bawah direktur sepakbola Marcel Brands cacat, meninggalkan regu ringan di pertahanan tengah setelah dipinjamkan Kurt Zouma kembali ke Chelsea. Kebutuhan akan pencetak gol yang diakui tidak pernah ditangani secara memadai sejak Romelu Lukaku berangkat ke Manchester United pada musim panas 2017.

Bagaimana pengaturan baru Everton akan berfungsi?

Everton: Carlo Ancelotti 'Kudeta Masif' Tetapi Apakah Dia Tepat Untuk Toffees?

 

Ini akan menjadi salah satu aspek paling menarik dari penunjukan tenda Everton.

Everton membawa Brands pada Mei 2018, tak lama sebelum kedatangan Silva sebagai manajer, setelah sukses besar di PSV Eindhoven. Begitulah dampak awalnya sehingga ia diangkat ke dewan pada Januari 2019 dan, menurut kepala eksekutif Denise Barrett-Baxendale, bertanggung jawab atas “strategi sepak bola keseluruhan”.

Dinamika ini pasti bergeser, bahkan dengan kehalusan, dengan Ancelotti masuk.

Jelas bahwa langkah ini didorong oleh ambisi Moshiri dan kemungkinan tokoh yang berpengaruh dan berpengaruh seperti Ancelotti akan ingin mengerahkan lebih banyak kekuatan, lebih dimengerti, daripada Silva yang bersahaja.

Brands juga bertanggung jawab untuk pekerjaan transfer di Everton – ia adalah orang di balik pembelian Kean dari Juventus.

Everton telah mengoperasikan model pembelian pemain muda dengan nilai jual potensial, seperti Kean.

Apakah itu akan berubah sekarang?

Tarikan Ancelotti berarti pemain yang lebih mapan dapat dipikat ke Everton, yang jelas akan mendukungnya dengan keuangan tinggi.

Kepribadian yang santai dan dingin dari Italia berarti ada setiap kesempatan perubahan akan berkembang tanpa gesekan, tetapi Merek yang kuat dan kuat pasti akan juga menginginkan perkataannya.

Jika Everton berhasil, itu akan menjadi kemitraan yang kuat – tetapi ia harus tidur.

Namun, untuk saat ini, Everton berhak merayakan kudeta besar-besaran dan pernyataan ambisi dan niat Moshiri yang paling berani.

Instagram

Images not found. This may be a temporary problem. Please try again soon.