Hodgson Memuji Peningkatan Kekuatan Mental Zaha Setelah Draw Dengan Brighton

Hodgson Memuji Peningkatan Kekuatan Mental Zaha Setelah Draw Dengan Brighton

Hodgson Memuji Peningkatan Kekuatan Mental Zaha Setelah Draw Dengan Brighton

Manajer Crystal Palace Roy Hodgson mengatakan Wilfried Zaha telah meningkatkan sisi mental permainannya setelah pemain depan menyelamatkan satu poin melawan rival mereka Brighton & Hove Albion.

Zaha menghancurkan equalizer dari tepi kotak penalti untuk Palace yang terkena cedera, yang bekerja keras selama 70 menit dan membuntuti finish Neal Maupay di sudut atas tak lama setelah jeda pertandingan.

Pemain sayap Pantai Gading Zaha – pemain kedua yang paling banyak melakukan pelanggaran di Liga Premier musim ini, di belakang Jack Villa Grealish dari Aston Villa – terhambat lima kali di Selhurst Park.

Tapi dia tetap tenang untuk mencetak gol keenam melawan Seagulls, yang membayar karena gagal mengambil peluang mereka saat di atas.

“Wilf melakukan mental yang sangat baik karena hal-hal terjadi dalam permainan – ejekan dari kerumunan dan sedikit pelanggaran dari bola – yang dia tidak memungkinkan untuk membuatnya marah seperti yang mungkin dia lakukan sebelumnya,” kata Hodgson, yang menandai ke-100nya. cocok sebagai manajer Palace.

Pemulihan Palace memperpanjang rekor tak terkalahkan mereka menjadi empat pertandingan, saat poin memindahkan mereka ke atas Arsenal ke posisi sembilan; Brighton berada di urutan ke-13. Manajer Crystal Palace Roy Hodgson mengatakan Wilfried Zaha telah meningkatkan sisi mental permainannya setelah pemain depan menyelamatkan satu poin melawan rival mereka Brighton & Hove Albion.

Zaha menghancurkan equalizer dari tepi kotak penalti untuk Palace yang terkena cedera, yang bekerja keras selama 70 menit dan membuntuti finish Neal Maupay di sudut atas tak lama setelah jeda pertandingan.

Pemain sayap Pantai Gading Zaha – pemain kedua yang paling banyak melakukan pelanggaran di Liga Premier musim ini, di belakang Jack Villa Grealish dari Aston Villa – terhambat lima kali di Selhurst Park.

Tapi dia tetap tenang untuk mencetak gol keenam melawan Seagulls, yang membayar karena gagal mengambil peluang mereka saat di atas.

“Wilf melakukan mental yang sangat baik karena hal-hal terjadi dalam permainan – ejekan dari kerumunan dan sedikit pelanggaran dari bola – yang dia tidak memungkinkan untuk membuatnya marah seperti yang mungkin dia lakukan sebelumnya,” kata Hodgson, yang menandai ke-100nya. cocok sebagai manajer Palace.

Pemulihan Palace memperpanjang rekor tak terkalahkan mereka menjadi empat pertandingan, saat poin memindahkan mereka ke atas Arsenal ke posisi sembilan; Brighton berada di urutan ke-13.

“Itu adalah penampilan yang luar biasa, penuh karakter dan tekad karena ketika mereka memimpin Anda tidak bisa mengatakan itu tidak adil,” kata Hodgson.

“Tetapi bagi kami untuk tetap di dalamnya dengan semua masalah dan akhirnya bermain dengan gelandang tengah [James McArthur] sebagai bek kiri melawan tim yang sangat bagus seperti Brighton [sangat mengesankan]. Performa Brighton sama bagusnya dengan tim mana pun kami,” Saya sudah melihat di sini di Selhurst Park musim ini. ”

Manajer Brighton Graham Potter mengatakan kepada BBC Sport: “Terlepas dari mantra lima menit, kami benar-benar bagus dan mengendalikan permainan. Tentu saja, kami tidak mendapatkan gol kedua. Kami bermain sangat baik tetapi satu aksi dari pemain top tidak kamu.”

Brighton membayar harganya lagi

Itu adalah kisah yang biasa bagi Brighton – mendominasi penguasaan bola, menciptakan peluang dan gagal menang.

Mereka bermain seperti tim tuan rumah di salah satu derby Liga Premier yang lebih tidak biasa, yang berkembang pada 1970-an karena persaingan antara manajer kedua klub pada saat itu – Terry Venables di Palace dan Alan Mullery di Brighton.

Sebagian besar upaya Brighton di babak pertama berasal dari jarak jauh, saat Palace menahannya sejauh mungkin.

Aaron Mooy meringkuk lebar-lebar dari luar kotak, sementara Yves Bissouma dan Pascal Gross berusaha dari jarak jauh.

Mereka memiliki daya tarik penalti yang kuat ketika Jairo Riedewald memotong Martin Montoya ketika bek sayap itu menembak – tetapi setelah penundaan yang lama untuk tinjauan asisten video wasit, tidak ada yang diberikan.

Itu lebih sama setelah istirahat dan gol Albion melibatkan beberapa sepakbola yang bagus. Bissouma menyemprotkan bola keluar tepat untuk Leandro Trossard, yang melakukan tendangan voli umpan silang – yang dialihkan Gross ke jalur Maupay, dengan penyerang mencetak gol untuk pertandingan ketiga berturut-turut.

Davy Propper, Maupay, Bissouma, Trossard dan Montoya semuanya memiliki tembakan yang diselamatkan saat Brighton terlihat akan mengakhiri pertandingan.

“Di Liga Premier Anda tahu jika Anda tidak mendapatkan gol kedua – dan penonton tuan rumah berada di belakang tim – lingkungan berubah,” kata Potter.

Mereka harus membayar ketika Zaha jatuh di equalizer. Dengan Palace kemudian mencari pemenang yang lebih mungkin, Potter membawa bek Shane Duffy dan Bernardo untuk gelandang di tahap penutupan untuk melihat permainan keluar.

“Kami selalu bisa melihat untuk meningkatkan dan melakukan sesuatu yang lebih baik, tetapi Anda harus mengangkat tangan Anda untuk kualitas pemogokan,” kata Potter.

“Mereka memasukkan bola ke dalam kotak dan kami bisa mengatasinya dengan lebih baik. Tetapi kami menciptakan banyak peluang. Ada banyak yang harus diambil ke depan dengan cara yang positif.

“Kami mengatasinya [permainan Palace] OK tapi tidak cukup baik karena mereka mencetak gol. Kami membuat mereka senyap mungkin tetapi tidak cukup.”

Palace merebut hasil lagi

Jika Brighton tampaknya mengikuti cerita yang sudah dikenal, Palace juga demikian.

Hanya Watford, yang berada di bawah klasemen, yang mencetak kurang dari 15 gol Premier League Palace. Jumlah total tembakan Eagles musim ini – 161 – lebih rendah dari siapa pun di divisi teratas, namun mereka berada di bagian atas.

Hodgson mengatakan sebelum kick-off bahwa ia mengalami krisis cedera terburuk yang ia alami di klub, dengan enam pemain tim utama absen. “Tim yang Anda lihat malam ini adalah tim yang bisa kami turunkan,” katanya – dan menambahkan bahwa ia berharap untuk merekrut pemain pada Januari.

Setelah babak pertama di mana timnya gagal menciptakan peluang tunggal, Hodgson membawa James McCarthy di babak pertama untuk Riedewald, yang telah memulai Liga Premier pertamanya sejak Februari 2018.

Tembakan pertama mereka – tidak termasuk umpan silang Christian Benteke yang mengenai mistar gawang – tidak datang sampai menit ke-68, dengan Max Meyer kehilangan target. Namun dalam 22 menit terakhir, mereka memiliki 11 tembakan.

Zaha adalah musuh Brighton lagi. Luka Milivojevic menyeberang dari kanan dan James Tomkins menuju bola ke internasional Pantai Gading, yang mengontrol bola dan memotong ke kaki kirinya sebelum menghancurkan tembakan ke sudut dekat dekat gawang.

Sejak saat itu, Palace adalah pemenang yang paling mungkin. Benteke – yang telah mencetak satu gol untuk Palace sejak April 2018 – memaksa tiga penyelamatan dari Mat Ryan, sementara Jordan Ayew menembak dari luar kotak.

“Kami salah taktik. Kami bertekad untuk mengambil permainan untuk mereka dan bermain di kaki depan tetapi tidak berhasil karena mereka bermain di sekitar kami dan kami tidak memenangkan bola kembali karena kami pikir kami mungkin,” kata Hodgson.

“Kami menambah banyak hal di babak kedua dengan membawa Wilfried Zaha dan Jordan Ayew ke posisi yang lebih dalam. Kami memberi Brighton ruang sayap lebih dari ruang tengah dan kami membatasi mereka sebagian besar untuk tembakan dari jarak jauh.”

Pemain Terbaik – Davy Propper (Brighton)

Hodgson Memuji Peningkatan Kekuatan Mental Zaha Setelah Draw Dengan Brighton

‘Palace perlu diubah’ – analisis

Mantan striker Crystal Palace, Clinton Morrison di BBC Radio 5 Live: “Saya suka apa yang dilakukan Brighton. Seorang manajer baru telah datang dan mereka memainkan sepakbola yang menarik – tetapi saya tidak berpikir itu [akan pernah terjadi] Crystal Palace .

“Di bawah Roy Hodgson, mereka tidak akan pernah berubah. Hodgson benar-benar bagus dalam apa yang dia lakukan; dia membuat mereka sulit dikalahkan dan mereka banyak bermain dalam serangan balik.

“Tetapi ketika mereka kehilangan Wilfried Zaha – dan itu akan terjadi pada bulan Januari atau musim panas – mereka harus mengubah gaya sepakbola mereka karena mereka tidak akan memiliki Zaha di sana yang dapat memenangkan pertandingan secara individual.”

Statistik pertandingan – Hodgson bergabung dengan klub Dowie dan Warnock

Crystal Palace tidak terkalahkan dalam empat pertandingan Liga Premier (W2 D2), setelah kalah empat dari lima sebelumnya.

Brighton tidak terkalahkan dalam tiga pertandingan Liga Premier untuk pertama kalinya sejak Januari (W1 D2).

Roy Hodgson mengawasi pertandingan ke-100 sebagai manajer Crystal Palace di semua kompetisi (W37 D24 L39), menjadi manajer ketiga yang mencapai tonggak sejarah bagi klub di abad ke-21, setelah Iain Dowie (123 pertandingan) dan Neil Warnock (146 pertandingan).

Pembuka Neal Maupay untuk Brighton adalah gol pertama yang Crystal Palace kebobolan dalam 329 menit aksi Liga Premier.

Maupay telah mencetak gol di masing-masing dari tiga penampilan terakhirnya di Liga Premier, sebanyak 13 sebelumnya di divisi.

Dia hanya pemain kedua yang mencetak gol untuk Seagulls dalam tiga pertandingan Liga Premier berturut-turut, setelah Glenn Murray pada November 2017.

Pascal Gross telah memberikan 14 assist di Liga Premier untuk Brighton, dua kali lebih banyak dari pemain lain untuk klub.

Instagram

Images not found. This may be a temporary problem. Please try again soon.