Pemuda Mason Greenwood Dan Man United Memanfaatkan Kesempatan Yang Diberikan Liga Eropa Bagi Mereka

Pemuda Mason Greenwood Dan Man United Memanfaatkan Kesempatan Yang Diberikan Liga Eropa Bagi Mereka

Pemuda Mason Greenwood Dan Man United Memanfaatkan Kesempatan Yang Diberikan Liga Eropa Bagi Mereka

MANCHESTER, Inggris – Kesenjangan dalam keramaian di Old Trafford pada hari Kamis adalah bukti yang cukup dari sikap penggemar Manchester United terhadap Liga Eropa. Malam yang dingin di bulan Desember dan permainan tanpa menungganginya tidak membantu, tetapi tidak ada kenyataan bahwa baik itu pendukung, pemain atau bahkan Ole Gunnar Solskjaer, tidak ada yang benar-benar ingin berada di sini.

Sepak bola Kamis malam di Liga Eropa merupakan kegagalan bagi klub seukuran United. Ini adalah pengingat bahwa mereka tidak cukup baik untuk lolos ke Liga Champions, kompetisi klub utama Eropa, dan telah dipaksa untuk puas dengan yang terbaik kedua. Ada alasan mengapa nilai kesepakatan United jutaan pound dengan produsen kit Adidas akan turun 20% jika mereka kehilangan sepakbola Liga Champions selama dua musim berturut-turut.

Sisi baiknya, bagaimanapun, adalah bahwa untuk saat ini setidaknya Liga Europa cocok dengan Solskjaer.

Dengan kualifikasi dari Grup L diamankan setelah hanya empat pertandingan, manajer United memiliki kemewahan untuk mengistirahatkan setiap pemain senior Jesse Lingard dan Luke Shaw untuk perjalanan putaran 6.000 mil yang melelahkan ke FC Astana. Melawan AZ Alkmaar di Old Trafford, Solskjaer mampu memberi David de Gea, Aaron Wan-Bissaka, Victor Lindelof, Scott McTominay, Daniel James dan Marcus Rashford pada malam hari libur. Di tempat mereka adalah Brandon Williams, Axel Tuanzebe, James Garner dan Mason Greenwood.

Dan di situlah letak lapisan perak kampanye di Liga Eropa: Solskjaer telah mampu memberi pemain mudanya kesempatan.

Greenwood, khususnya, melawan Alkmaar. Dengan United sudah unggul 1-0 berkat gol Ashley Young yang langka, Garner memenangkan bola kembali di lini tengah dan Greenwood melakukan tendangan kaki kanan melewati Marco Bizot dari jarak 20 yard.

Empat menit kemudian, pemain berusia 18 tahun itu dijatuhkan di dalam kotak oleh mantan pemain Southampton Jordy Clasie, dan Juan Mata mengirim penalti. Hanya dua menit telah berlalu ketika Greenwood jinked jalannya ke dalam area penalti dan mengalahkan Bizot di pos dekat, kali ini dengan kaki kirinya.

Nyanyian teras tidak selalu tergantung pada kebenaran, tetapi “Mason Greenwood adalah dinamit – ia memberi skor pada mereka dengan kaki kirinya dan mencetaknya dengan kanannya” cukup akurat.

Greenwood telah mencetak enam gol musim ini – hanya dalam tujuh dimulai – dan empat dari mereka telah datang di Liga Eropa. Pengalaman yang didapatnya di kompetisi Eropa berarti Solskjaer merasa nyaman memberinya awal Liga Premier pertama musim ini melawan Tottenham. Tidak mungkin itu akan terjadi tanpa Liga Eropa.

Seperti halnya peraturan asing UEFA yang diberlakukan selama kampanye awal United di Liga Champions memberikan kesempatan kepada pemain muda seperti Nicky Butt, Gary Neville dan David Beckham, kumpulan lulusan akademi terbaru mendapat manfaat dari musim yang jauh dari sorotan Liga Champions.

“Anda harus memanfaatkan sebaik-baiknya situasi yang Anda hadapi dan kami tahu tahun ini akan menjadi satu di Liga Eropa,” kata Solskjaer setelah kemenangan 4-0 memastikan United finis di puncak Grup L. “Mereka Mereka punya pengalaman hebat, anak-anak ini. Mereka berkembang dan belajar. Mereka membutuhkan permainan melawan pria.

“Liga U-23 hanya bisa membawa Anda sejauh ini. Mereka telah mengambil langkah besar ke depan. Liga Eropa telah membantu para pemain seperti Brandon membangun dirinya sendiri karena Anda lupa bahwa ia bahkan tidak ikut tur pramusim.”

Pertanyaan untuk Solskjaer sekarang adalah bagaimana ia menangani sisa kompetisi.

United tahu betul bahwa itu menyediakan rute kembali ke Liga Champions, setelah memenangkannya di bawah Jose Mourinho pada 2017. Kelima di klasemen Liga Premier dan terpaut lima poin dari empat besar, Solskjaer harus menyeimbangkan kemajuan di Liga Eropa dan memberikan pengalaman lebih banyak kepada anak-anaknya.

Untuk saat ini, pemain Norwegia itu bersikeras bahwa anak-anak telah mendapatkan hak untuk bermain melawan siapa pun yang keluar dari topi dalam undian hari Senin untuk babak 32, tetapi kelas berat seperti Ajax dan Inter Milan cenderung mengintai di babak terakhir.

“Para pemain muda tidak melakukan kesalahan,” kata Solskjaer. “Mereka tidak memberi saya alasan untuk tidak memainkannya. Itu tergantung siapa yang cedera dan siapa yang butuh pertandingan. Mereka membutuhkan pertandingan, tetapi saya merasa cukup yakin kami akan memenangkan grup.”

Solskjaer akan berharap ini adalah musim terakhirnya di Liga Europa, tetapi ia memiliki alasan untuk bersyukur untuk itu musim ini. Jika itu memberikan batu loncatan bagi orang-orang seperti Greenwood, Tuanzebe, Garner dan Williams untuk menjadi bagian dari tim United yang sukses berikutnya, maka itu akan memiliki tujuan penting. Liga Europa jelas bukan puncak sepakbola Eropa, tetapi Solskjaer dan senjata mudanya terbang.

Instagram

Images not found. This may be a temporary problem. Please try again soon.